"Pandangan Pertama: Seperangkat Alat Memasak"

Bismillahirrahmaanirrahiim
Mengenai pandangan pertama, banyak sebenarnya kalau diijinin nyebutin satu persatu juga bakal panjang.hehe Salah satu hal yang berkesan hingga saat ini adalah pandangan pertama pada "seperangkat alat memasak". Pasti banyak yang bertanya-tanya ada apa dengan seperangkat alat memasak sehingga dia sangat berkesan ketika melihat pertama kali, iya kan?

Jadi seperti ini ceritanya, aku kan kuliah ini kebetulan nge-kos ditempat yang tidak ada dapurnya tapi suasananya enak banget. Bagaimana tidak, tiap pagi lantunan ayat suci Al Qur'an, intinya kebutuhan rohaninya dapat. Depan kos-ku adalah masjid. Sebenarnya bukan ini hubungannya sama seperangkat alat memasak.hehe

Berhubung di kos ku tidak ada alat memasak seperti kompor, panci dan kawan-kawannya, aku merasa kangen memasak. Maklum lah calon ibu *aamiin* kalau setiap hari hanya masak nasi lauknya beli terus rasanya kurang afdhol, bagiku. Hampir satu tahun seperti itu tapi ada alternatif, temanku kos ada yang membawa alat digambar bawah ini jadi masih bisa memasak walau masih kurang puas.hehe




Nah, karena ketahuan satpam kos alat itu tidak digunakan lagi soalnya listriknya lumayan besar kawan. Akhirnya kami kembali ke rutinitas awal. Jenuh juga ternyata.hehe Waktu kemarin pulang dari Kampus, tepatnya di basement dekat parkir motor aku melihat something dan itu adalah seperangkat alat memasak. Hore........... Melihat itu rasanya ada hasrat untuk memasak yang menggebu-gebu.Huhu Fotonya menyusul ya, lupa belum difoto.hehe

Alhasil, tangan ini terasa gatal untuk segera menggunakan alat-alat itu. Ya Allah, aku ingin memasak. Setidaknya belajar, masih bisa merasakan asem, asin, manis atau tidak. Soalnya kalau dirumah kadang asin masakanku. Hehe

Tidak butuh tenggang waktu yang lama esok harinya aku segera pergi ke penjual sayur. Untungnya di Gang depan kos-ku ada yang jualan sayur mentah tiap pagi. Aku membeli tahu, tempe, jagung, teri dan beberapa bumbu. Aku kangen masakanku dirumah, nasi goreng sambel teri dan sambel tempe. Hoho


Flashback : tahukah teman, aku paling sering mendapat orderan nasi goreng dari Ayahku. Sambel teri sama sambel tempe yang diajarin Ibuku ternyata ketika aku yang memasak enak juga. Terus kadang buat camilan dari mie, adikku suka. Paling cacatnya keasinan (Ibu yang bilang) :P Narsis yang parah. Maaf ya....

Lanjut ke cerita pandangan pertama ^^ Pagi itu juga setelah melihat seperangkat alat memasak, aku melancarkan aksiku. Jreng...jreng..jreng.... Menu sarapan pagi nasi goreng tahu sambel teri tempe siap dicoba ^^ Ini tampilan sederhananya...



Di kos-ku hanya tersisa aku dan satu adik kos-ku karena kondisi liburan maka komentatornya adalah adik kos-ku. "Mbak nasinya enak" kata Adik kos-ku. Alhamdulillah.... ^^ Ternyata tanganku dan insting memasaknya tidak hilang. Satu lagi aku sisakan untuk temannya Adik kos-ku yang mau main ke kos. Tahukah teman-teman apa komentarnya? "Mbak, kata temanku nasi goreng buatan Mbak enak banget" Yuhu... Alhamdulillah ^^

Padahal kalau ada yang tahu behind the scene memasak diatas, penuh perjuangan sekali. Bagaimana tidak, alat yang ada hanya kompor, wajan dan 2 teman kecilnya serta panci. Membuat sambal kan perlu di uleg. Kalian tahu ngulegnya pakai apa? Pakai sendok dan alasnya piring >.< Astagfirullah... untung saja tidak mempengaruhi cita rasa.

Nah, dari pandangan pertama terhadap seperangkat alat memasak dikos  ini banyak hikmahnya. Untuk para kaum hawa ini, jangan meninggalkan hobi memasak ya, memasak itu asyik lho.. Rasanya puas kalau bisa memakan masakannya sendiri. Coba tanya para kaum adam kalau mereka dimasakin dan masakannya enak, bagaimana perasaannya? Pasti senang juga. Terus jangan mudah nyerah kalau alat masaknya tidak lengkap. Jangan langsung bilang "ah..ga jadi masak, ga ada ini, ga ada itu..."

Seorang calon ibu rumah tangga yang baik, harus bisa improvisasi ^^ Yups, apapun bisa jadi alat memasak asalkan logis, ok ^^ Semangat memasak ya. Semoga bermanfaat, maaf jika ada salah.

Suatu kesan tersendiri ketika melihat pertama kali alat-alat memasak, rindu akan hadirnya membuat jiwa terkadang risau, kapan ya bisa memasak lagi. Untungnya jalan Allah itu tak disangka, ada saja petunjuk-Nya walau sekedar keinginan untuk kembali menyentuh alat-alat memasak. Semoga menjadi masterchef ^^

Satu pesan lagi ini jangan lupa ya ^^
“Maka apabila kamu telah selesai dari satu urusan maka kerjakanlah dengan sungguh-sungguh urusan yang lain”. (QS. Al Insyirah: 7)


“Pandangan Pertama Special Untuk Langkah Catatanku”

-.Vita Ayu Kusuma Dewi - Rescue Iffah

Comments

  1. bagi dong nasi gorengnya :) yummii!!

    ReplyDelete
  2. Haduuhh...mesakne rek,melas banget rumangsaku. :P tp jujur sich aku kalau sama mbak vieta,maklum aq ndak pernak "nde kost" sih jd ndak pernah jatuh cinta sama "seperangkat alat masak". kapan2 pingin cobain dech..heeee.
    Oh iya,link sdh terpasang serta follow udah sukses. mksh ya mbak. syukran :D

    ReplyDelete
  3. waaah, pandangan pertama kamu bikin aku ngiler...
    jd laper nih... pulang dulu ah ngambil piring..
    :D

    ReplyDelete
  4. Haduuh, liat hasil jadinya bikin ngiler dah.. nyokap gw sering tuh bikin yg begituan.. :D

    ReplyDelete
  5. dulu klo masak teman-teman pada heran koq anak laki-laki bisa masak... emang enak bs mask sendiri.. uang perhari cuma habis 3000 rupaih

    ReplyDelete
  6. pujian dari adik kosnya itu adalah trik anak kost, apapun rasanya kalau gratisan pasti bilangnya "uenak dan tak ada duanya, rasanya melebihi masakan restoran"...supaya besok c m'banya masak lagi dan lagi, jadi gratis terus kan..hahahaaa

    liat tampilan dan perjuangannya masak, yakin..kelak bakal jadi istri idaman saya tuh

    ReplyDelete
  7. ternyata insting wanita dimana mana sama yaooo :D

    ReplyDelete
  8. Nurmayati : monggo Mbak buat lagi bareng.hehe

    Indah P. : hehe iya Mbak, syukron... :)

    Penghuni60 : hehe Maaf ya :)

    Feby O. A : Wah asyik dong Mas :)

    ReplyDelete

  9. Payzo : sip bener banget pengiritan :D

    Desa cilembu : setuju sih kalau aku jadi adik kost mau bilang ga enak y sungkan.hehe Aamiin semoga bisa jadi teladan...

    Stupid Monkey : kan sama-sama wanita :D

    ReplyDelete
  10. sukaa main sini... blognya rame.. isinya menariiik... bagi resepp dong deeeeeeeeeeeeeeekkk iihihihhih (resep masakan sama resep biar blog rame, follower rame, seeeemua rame) ihihhi

    ReplyDelete
  11. hehe mbak Ria bisa aja....ayo mbak saling berbagi resep atau masak bareng :D

    ReplyDelete
  12. ayuuuuk masak bareeeeg.. jauh tp ya deeek... ;) heeee... boleh2 share resep masakan.. ;)

    ReplyDelete
  13. Eh, saya baru tahu kalau dikosan tuh ada satpam kos. :D
    Kamu pinter masak ya, Mba.
    Katanya kalau ke asinan tuh tandanya sudah pingin "nikah". hihihi
    Terus berkreasi ya,Mba.
    Kapan2 saya mau dong nicipu nasi goreng plus tempenya. :D

    Terimakasih sudah ikut meramaikan syukuran di Langkah Catatanku, Mba.
    Salam Senyuum. . . ^_*

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentar dimoderasi, yuk sambung silaturahim, saya akan langsung berkunjung balik ke sahabat semua ^^